“PENAMPAKKAN” DI BALIK RUMAH RUNTUH

Saat itu bertepatan dengan malam tahun baru 2006/2007 kami semalam mengundang group musik keroncong untuk berdendang bersama rekan-rekan. Semalam kami berdendang hingga habislah suara buat cuap-cuap menjadi penyanyi dadakan semalam. Paginya sekitar jam 10.00 wib kami dikejutkan oleh gemuruh rumah runtuh yang berasal dari bangunan rumah tepat di depan tempat kami tinggal. Rumah satu lantai tetapi menjulang tinggi seolah berlantai dua. Kami berusaha menolong para penghuninya, dan ternyata yang ada dirumah itu seorang ibu rumah tangga yang kami kenal sebagai pemilik rumah tersebut. Walaupun keadaannya di seluruh badannya sudah penuh dengan debu reruntuhan, sehingga seluruh tubuhnya berwarna putih kecoklatan, tetapi masih bersukur terhindar dari maut. Sementara rumahnya masih dalam keadaan bahaya karena sebagian bangunannya yang masih berdiri kemungkinan akan segera menyusul roboh. Ibu tersebut kami suruh berlindung dahulu ditempat kami. Para tetangga berkerumun tetapi takut untuk mendekati rumah itu karena khawatir akan terjadi runtuh susulan. Setelah dua jam para tetangga membubarkan diri, keadaan telah sepi tinggal kami berempat. Saya kaget, tiba-tiba di balik reruntuhan rumah itu muncul “penampakan” sosok lelaki yang kami ketahui sebagai tukang ikan di pasar terdekat. Kami kaget kok ada orang lain di dalam, padahal menurut si Ibu empunya rumah dia berada sendirian di dalam rumah karena suaminya baru singgah di rumah istri ketiganya…wah wah, kasian betul..ibu ini, pikir kami.sudah dimadu, eh ternyata rumahnya malah runtuh. Tanpa mau berapriori, lelaki itu kami panggil agar menjauh dari rumah itu dan berlindung di rumah kami. Ia melompat pintu pagar yang keadaannya digembok dari dalam. Teman kami lihat lelaki itu datang masuk “rumah runtuh” itu sejak semalem kira-kira jam 21.00 wib. Saya hanya berfikir mungkin tukang ikan ini semalem hingga jam 10.00 pagi saat kejadian runtuh, ia sedang mbethet-i (membersihkan) iwak paus sing guedhe tenan, sehingga belum kelar hingga paginya..gitu aja. Yaah..tukang ikan yang mendapat dua kemujuran..patut “disukuri” he he !!kemujuarannya apa saja silahkan anda berandai-andai sendiri yah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: